Loading...

Friday, June 24, 2011

HIRARKI ONTOLOGIS

Filsafat, jika benar, adalah pengetahuan. Ini bukan pengetahuan sederhana atau paling mudah untuk mendapatkan, tetapi yang paling penting dan mendasar. Semua pengetahuan lain, secara implisit bertumpu pada kebenaran filsafat.
Sebagai cabang filsafat, oleh karena itu, ontologi adalah pengetahuan, khususnya, pengetahuan tentang sifat akhir dari eksistensi material. Studi eksistensi material, setidaknya aspek-aspek fisik itu, milik ilmu. Tujuan ontologi adalah
untuk menemukan prinsip-prinsip dimana sifat eksistensi material dapat diintegrasikan, non-kontradiktoris, ke dalam hirarki dari segala pengetahuan, termasuk pengetahuan yang diperoleh melalui ilmu.
Alasan saya menekankan ontologi yang merupakan jenis pengetahuan adalah untuk menghindari
salah satu kesalahan paling umum yang dibuat baik dalam ilmu pengetahuan dan filosofi yang disebut reifikasi atau hypostatization .
Ontologi Ini adalah deskripsi tentang bagaimana semua eksistensi material dapat dipahami secara obyektif. Ini bukan deskripsi dari beberapa, "hal utama," atau, "universal ini," atau, lain "hal;" ini adalah deskripsi sifat tertinggi dari eksistensi material.
Segala sesuatu yang ada harus berbeda dari segala sesuatu yang ada , dan perbedaan di semua existents adalah hasil dari perbedaan dalam kualitas yang mengidentifikasi mereka dan menentukan sifat mereka. Karena keberadaannya hanyalah semua existents ada, sifat tertinggi dari eksistensi itu sendiri ditentukan oleh kualitas yang membedakan existents dari satu sama lain. Untuk menemukan hakikat terdalam dari keberadaan kualitas utama atau primer yang membedakan keberadaannya harus diidentifikasi. Kualitas utama atau utama dari eksistensi mereka dalam hal mana semua kualitas dan karakteristik eksistensi semua dapat dijelaskan dan dipahami.
Ini tidak boleh seharusnya kualitas pembeda utama memiliki semacam efisiensi metafisis dengan mana mereka membawa hal-hal menjadi ada. Kualitas membedakan hanya deskriptif, cara memahami sifat existents, bukan deskripsi dari apa yang "membuat mereka seperti itu." Dalam arti penting, tidak ada yang membuat existents apa yang mereka, mereka hanya. Menemukan dan kualitas ada adalah hanya menemukan apa dan ada yang.
Berikut ini adalah garis besar hirarki diferensiasi. Ini terdiri dari enam kualitas penting atau karakteristik eksistensi, yang saya maksudkan bahwa eksistensi dijelaskan di bawah, "Keberadaan Kita Sebenarnya Live In."
Pengetahuan dalam domain kompleks mungkin organisasi- nized menjadi hirarki ontologis, di mana setiap Tingkat memberikan gambaran yang berbeda dari dunia dan satu set yang berbeda dari kesimpulan layak. Kami dis- menyumpahi seperti hirarki untuk pengetahuan besar-besaran ruang: Hierarki Semantic Tata Ruang (SSH). Kami telah menggunakan SSH sebagai dasar untuk kita kembali cari di peta kognitif dan robot eksplorasi selama bertahun-tahun. Kami menggambarkan dengan memberi contoh bagaimana hirarki pengetahuan tingkat menunjukkan terfokus dan produktif serangkaian masalah penelitian.

1 Ontologis Hierarki
Sebuah sistem robot berinteraksi dengan lingkungan perwakilan- sents pengetahuan tentang hal itu, dan melakukan inferensi tentang hal itu, di berbagai tingkat deskripsi. Setiap tingkat hierar- chy memiliki ontologi sendiri (set objek dan hubungan itu menggunakan untuk menggambarkan dunia) dan mengatur sendiri inferensi dan metode pemecahan masalah. Benda, hubungan, dan asumsi yang diperlukan oleh setiap tingkat disediakan oleh mereka di bawahnya, dengan abstrak atau menafsirkan kembali memanfaatkan informasi- mampu di tingkat yang lebih rendah.
Hirarki Semantic Tata Ruang (SSH) adalah ontologis hirarki untuk pengetahuan skala besar ruang. SSH adalah pertama kali dijelaskan pada [Kuipers & Levitt, 1988] sebagai hasil darimenganalisis keberhasilan program-program awal beberapa kualitatif robotika tive. Hirarki ontologis adalah cara yang berguna untuk mengekspresikan hy- pothesis tentang struktur pengetahuan dalam tertentu domain, karena dua alasan. Pertama, setiap tingkat hirarki memiliki ontologi mandiri (himpunan objek describable jenis dan hubungan), sehingga teori-teori yang terkait dengan setiap tingkat dapat dievaluasi secara independen. Kedua, benda-benda dan hubungan di tingkat masing-masing disarikan dari rendah lev- els, sehingga hubungan abstraksi dapat dinyatakan dengan jelas dan dievaluasi.
Sebagaimana akan kita lihat, struktur hierarkis memungkinkan dif- tingkat ferent harus didasarkan pada tubuh sangat berbeda Mathe- matics, dan karena itu memiliki kekuatan yang sangat berbeda dan kelemahan. Dalam kasus Semantic Spasial Hierar- chy, dua dari empat tingkat memiliki yayasan mereka terus menerus matematika, sementara dua memiliki yayasan mereka dalam logika. Hirarki ontologis bukan arsitektur sistem, al- meskipun saya percaya bahwa Semantic Hirarki Tata Ruang membantu menjelaskan popularitas dan keberhasilan "tiga tingkat arsitektur- membangun struktur "dalam generasi terbaru dari sistem robot cerdas [Kuipers & Byun, 1988; Bonasso, 1991; Connell, 1992; Gat, 1992]. Sebuah arsitektur sistem menentukan apa modul dan jalur komunikasi ada, dan bagaimana mereka cocok bersama. Sebuah hirarki ontologis menentukan apa jenis modul dapat ada, dan apa jenis pengetahuan yang mereka dapat berisi. Sebuah arsitektur sistem mengatur langkah-langkah inferensi, mungkin diambil dari lebih dari satu tingkat ontologis, ke dalam modul operasi pada data yang sama dan pada skala waktu yang sama. Hirarki ontologis menjelaskan "pengetahuan-tingkat" struktur sistem, dan memungkinkan untuk evaluasi- makan dan menyempurnakan teori-teori yang dapat didistribusikan di antara modul arsitektur sistem.

2 Para Spasial Semantic Hirarki
Peta kognitif adalah tubuh pengetahuan manusia atau Robot memiliki sekitar skala besar lingkungan spasial. Kami telah mengembangkan teori komputasi dari manusia dan robot peta kognitif [Kuipers, 1978, 1982; Kuipers dan Levitt, 1988; Kuipers dan Byun, 1988, 1991]. Teori kami dari peta kognitif dimotivasi oleh pengamatan hu- Pria keterampilan penalaran spasial dan tahap karakteristik perkembangan anak [Lynch, 1960; Piaget & Inhelder, 1967; Hart & Moore, 1973]. Studi ini menyediakan dua Funda- wawasan mental. Pertama, bahwa deskripsi topologi dari lingkungan adalah pusat dari peta kognitif, dan sila- Cally sebelum deskripsi dangding. Kedua, bahwa representasi spasial didasarkan pada sensorimotor di- teraction antara agen dan lingkungan. Teori kami dari peta kognitif didasarkan pada hirarki representasi untuk pengetahuan spasial yang kita sebut Hirarki spasial Semantic (SSH). [Sensorimotor +-r kontrol] - + kausalitas - r topologi - geometri. Tingkat kontrol ini didasarkan pada terus menerus mathemat- ics teori kontrol; tingkat kausal dan topological berdasarkan logika, sedangkan tingkat geometri didasarkan pada teori penduga negara seperti filter Kalman.

2.1 Tingkat Pengendalian
Pada tingkat kontrol hirarki, ontologi adalah egosentris sensorimotor satu, tanpa pengetahuan dari fixed benda atau tempat di lingkungan eksternal. Sebuah lokal khas negara didefinisikan sebagai maksimum lokal ditemukan dengan strategi pengendalianbukit-mendaki, memanjat gradien dari fitur sensorik yang dipilih, atau kekhasan mengukur. Lintasan-berikut undang-undang kontrol mengambil robot dari satu khas lokal negara untuk lingkungan yang berikutnya, mana bukit-mendaki dapat menemukan maksimum lokal, mengurangi posisi kesalahan dan mencegah akumulasi. Tingkat pengendalian pandangan robot dan lingkungannya bersama-sama sebagai sistem dinamis. Masalah di con- tingkat Hibah adalah untuk merakit sebuah hukum kontrol yang berguna untuk saat ini.
Diusulkan bahwa Peta Unified benar-benar terpisahkan dari Keberadaan, yang menjelaskan dan (seperti Ken Wilber akan mengatakan) menghormati semua pengalaman, interpretasi, perspektif, dan aspek Kesadaran dan Cosmos, membutuhkan bukan hanya satu tapi empat parameter atau Negara atau gradasi kesadaran dan keberadaan, yang masing-masing, disarankan, memiliki dinamika sendiri, atau ontodynamic.
Istilah ini Ontodynamics telah independen yang diciptakan oleh Stephen Harrison dan saya sendiri. Seperti yang saya mendefinisikan, itu mengacu pada sifat dinamis dan interelations menjadi (ontos), sebagai lawan statis formulasi sederhana koshas, ​​pesawat, atom, atau apa pun. Realitas, bukannya statis, adalah proses konstan, "bermain kesadaran" (skt. Lila), involusi dan evolusi, kerja dari kemungkinan tak terbatas Unmanifest dan Manifest Mutlak dalam Kosmos terbatas.

Allah adalah kata kerja

Buckminster Fuller terkenal mengatakan "Tuhan adalah sebuah kata kerja". Dan rupanya gereja bersatu sekarang mengajar menteri nya bahwa tuhan adalah sebuah proses. Ini semua berasal dari Teologi Proses AN Whitheead itu. Mengenai Agung sebagai kosmos (dalam conrtrast ke Mutlak transenden) ada aspek berlangsung, melakukan, untuk itu.
Mengingat transenden kita dapat mengatakan bahwa "Allah" bukan kata kerja tetapi kata sifat (menunjuk ke diketahui dalam Itsef) - Yang Transenden, Agung, Yang Mutlak, yang tak terlukiskan - agak seperti 99 nama Muslim Allah. Menurut Sufi mereka mewakili arketipe asli. Tetapi Kegiatan ini adjectivities, arketipe, ketuhanan-ketuhanan, di dunia, merupakan kata kerja. Dan semua interaksi ini pada akhirnya hanyalah Realitas Mutlak "Aku" mengalami Hakikat ("ini").
Dan cara proses, atau "kata kerja", yang adalah "Tuhan", bekerja adalah melalui dinamika kesadaran / sedang

Siklus dan Hirarki Kehidupan

Yudeo-Kristen agama kosmologi didasarkan pada pandangan ketat linier sejarah dan penciptaan. Berbeda dengan ini, baik Timur (Vedanta - misalnya Kashmir Shaivite) dan kosmologi Neoplatonik menyajikan visi dari serangkaian siklik dari emanasi dan penarikan. Ini tidak harus menjadi urutan temporal, sebenarnya dapat dilihat sebagai temporal. Oleh karena itu kosmologi siklik tidak bertentangan satu linier, dan sebaliknya. Seperti fisikalisme, dualisme holisme, dan monisme, ini semua (Kebenaran Relatif) yang berbeda cara melihat Realitas multi-dimensi dan tak terlukiskan (Kebenaran Mutlak) yang sama.
Mengenai kosmos sejarah linier atau temporal (seperti yang dianjurkan dengan cara yang berbeda baik oleh esoteris exoteric dan Yudeo-Kristen dan ilmu sekuler), kita akan kembali nanti.
Menjadi bergerak antara dua mode unmanifest dan nyata, kekosongan dan bentuk, seperti yang dijelaskan dalam ajaran-ajaran esoterik. Involusi atau emanasi (kiri pada diagram) adalah cara di mana hal-hal yang terwujud, ini adalah proses "penciptaan" (untuk menggunakan istilah Yudeo-Chriostian, memahami bahwa ini tidak pernah penciptaan dari ketiadaan), dan kebalikan dari proses ini adalah transendensi, reabsorpsi, atau kembali (kanan) di mana hal-hal kembali ke Sumber dari mana mereka datang (dan yang aktual sifat benar atau asli, dan sehingga semua bersama).
Dalam hal Tiga Kebenaran, Kebenaran Mutlak, yang tak terlukiskan, berjalan di bagian atas diagram, dan kedua kebenaran relatif dan kesalahan relatif di bawah, karena ini berkaitan dengan dunia yang beraneka ragam.
Sementara emanasi menjelaskan bagaimana kausalitas bekerja pada tingkat "vertikal" atau antar-hierarkis, "Co-Dependent Origination" atau "saling ketergantungan kausal" (untuk menggunakan istilah Buddhis) menunjukkan bagaimana kausalitas bekerja pada tingkat "horisontal", di mana enties dari tingkat hirarki yang sama berinteraksi satu sama lain.
Dalam Buddhisme, Dependent Origination (Paticcasamuppada dalam bahasa Pali) dijelaskan dalam sebuah cara yang bergaya dalam hal bergaya serangkaian negara fenomenologis, masing-masing yang merupakan penyebab atau kondisi yang menghasilkan berikutnya. Semua fenomena timbul sesuai dengan faktor-faktor yang diperlukan atau kondisi santai.
Sekali lagi, bergantungan, karma, dan evolusi berkaitan dengan dunia yang beraneka ragam (atau "samsara" seperti yang disebut dalam Buddhisme, secara harfiah, terjadi di sekitar dan di seluruh, dunia kelahiran kembali), dan sebaliknya, Realitas Mutlak, adalah " nirwana ", berubah dan sempurna, dalam teologi Barat" Allah para filsuf "(sebagai oppsoe dto dewa antropomorfik iman agama)
Sebuah elemen pusat sendiri "Teori Segalanya" saya adalah apa yang saya istilah "gradasi ontologis" - gradasi menjadi (Gk: ontos) dari yang lebih tinggi (dan akhirnya dari Yang Mutlak , atau tak terbatas menjadi) untuk menurunkan (kekurangan, dan penampilan non-menjadi - "misalnya Sri Aurobindo yang Inconscient ")
Gradasi ontologis juga disebut sebagai " Rantai Besar Ada ", yang" Spektrum Kesadaran ", dan seterusnya. Ini adalah parameter utama atau poros sepanjang yang hypostasis disusun. Tentu saja tidak ada gradasi linear tunggal ontologis, melainkan Pohon dimana Source Satu atau Akar menjadi banyak, dan bahkan sebagai Neoplatonis kemudian seperti Proclus menyarankan, setelah menjadi banyak, mengurangi kesederhanaan lagi non-sedang (inconscience)
Mari kita lihat kemudian bagaimana ini bekerja.
Dimulai dengan ayat (1) dari Premises Dasar , setiap datum pengalaman harus dipertimbangkan tanpa bias, dan titik (6) , penjelasan lebih inklusif adalah lebih disukai, aku telah memilih apa yang saya rasakan menjadi penjelasan yang paling inklusif; sesuatu yang simpatik dapat menjelaskan setiap datum, tanpa rejectiong apapun seperti "palsu". Ini adalah ontologi hirarkis (teori yang), yang telah diusulkan oleh sejumlah universalis, seperti Huston Smith ( Smith 1977 ) dan Ken Wilber (Wilber 2000 , 2000b , dll).
Diagram di sebelah kiri menunjukkan representasi sederhana ini, menggunakan untuk kepentingan contoh tiga hypostrases dari Plotinus realitas ditambah fisik Perhatikan bahwa saya jelas tidak mengatakan bahwa hirarki adalah semua yang. Karena keberadaan hirarki secara otomatis mengasumsikan melengkapi / polaritas / berlawanan - kesetaraan. Tapi kita tidak bisa mengatakan "semua adalah sama" baik, karena beberapa hal tidak sama. Jadi kita mulai dengan hirarki, lebih khusus, Hirarki Menjadi (catatan - itu modis saat ini dalam dunia akademis modernis untuk menolak "hierarki", bersama dengan "metafisika" Sebagai Ken Wilber menunjukkan, bahkan mereka yang menolak hirarki masih memiliki mereka sendiri. hirarkis nilai ( Wilber 2000 , pp.x-xi).
Namun, ketika kita melihat berbagai contoh hirarki atau "spektrum" atau " rantai besar "menjadi, kita menemukan ada banyak ketidaksepakatan mengenai tingkat komponen. Misalnya Kashmir Shaivism memberikan spektrum yang sangat berbeda dari yang untuk Teosofi atau Kabbalah. Jelas, penjelasan ini tidak cukup untuk menggabungkan semua datums pengalaman.
Hal ini juga mungkin akan diminta - hirarki dari apa? Jawabannya adalah Kesadaran. Ini adalah hirarki keadaan kesadaran ( d-SoC dalam notasi Charles T. Tart 's), yang sama dengan mengatakan itu adalah hirarki menyatakan eksistensi, atau yang (ontologi), karena disarankan di sini bahwa semua bisa disamakan (Kashmir Shaivism (ref), dan Moshe kRoy yang advaitin Fenomenologi ( Wilber 2002 ).


Referensi:
Kartanegara, Muhyidin. 2005. Integerasi Ilmu. Bandung: ARASY  Mizsan
www.Lisensi Creative Commons Attributio.com

1 comment:

  1. salam kenal dulu dan para sahabat blogger madura sangat menunggu joinnya di komunitas blogger madura

    http://www.facebook.com/home.php?sk=group_132755613457565&ap=1

    ReplyDelete